Kasus Kriminal Misterius Yang Belum Terpecahkan Bagian 2

Kasus Kriminal Misterius Yang Belum Terpecahkan Bagian 2

Kasus Kriminal Misterius Yang Belum Terpecahkan Bagian 2 – Banyak kasus kriminal di dunia ini, beberapa diantaranya ada yang bisa terpecahkan dan mudah menemukan pelakunya maupun dapat di telusuri jejaknya, namun ada juga beberapa kasus kriminal yang tidak mudah terpecahkan dan bahkan belum mampu dipecahkan sampai saat ini.

Kasus kriminal yang belum terpecahkan ini dapat terjadinya biasanya karena kekurangan bukti maupun terdapat banyak kejanggalan dalam kasus dan informasi dari kasus. Berikut ini adalah beberapa kasus kriminal misterius yang belum terpecahkan sampai saat ini bagian 2. sbobetonline

Kasus Kriminal Misterius Yang Belum Terpecahkan Bagian 2

1. Anak Laki-Laki Di Dalam Kotak

Saat itu tahun 1957 di Philadelphia ketika seorang pemburu menemukan tubuh seorang anak laki-laki yang memar di dalam kotak JC Penney. Bocah itu, sekitar empat hingga enam tahun, telanjang dan terbungkus kain flanel. Dia tampaknya telah meninggal karena pukulan di kepala.

Khawatir perangkap muskratnya akan disita oleh polisi, pemburu itu tidak melaporkan mayatnya. Dua hari kemudian ketika seorang mahasiswa menemukan mayat itu, polisi memulai kasus “Anak Tidak Dikenal Amerika”. Ini segera menarik perhatian media, dan selebaran anak laki-laki itu terlihat di seluruh Pennsylvania.

Meskipun polisi menerima ribuan petunjuk, mereka tidak pernah bisa mengungkap identitas anak laki-laki itu. Mereka mencoba menelusuri kembali kotak JC Penney dan memeriksa sidik jari anak itu, tetapi semuanya menemui jalan buntu. Namun, ada dua petunjuk yang menjanjikan dari catatan. Salah satu petunjuk melibatkan rumah asuh yang terletak 1,5 mil jauhnya.

Seorang pemeriksa medis, yang mengejar kasus ini sampai kematiannya, menyuruh seorang paranormal membawanya ke panti asuhan, di mana ia menemukan sebuah keranjang bayi yang mirip dengan yang dijual di dalam kotak. Tergantung di tali jemuran adalah selimut seperti yang melilit anak itu. Dia percaya anak laki-laki itu adalah anak tiri dari laki-laki yang mengelola rumah, dan dia tidak ingin ditemukan sebagai ibu yang tidak menikah. Polisi mewawancarai pasangan itu, tetapi menutup penyelidikan.

Pada tahun 2003, mereka membuka kasus lagi ketika mewawancarai seorang wanita yang diidentifikasi sebagai “M” yang mengklaim ibunya yang kejam membeli anak itu kembali pada tahun 1954. Menurutnya, ibunya membunuh anak itu dalam keadaan marah. Karena “M” secara mental tidak stabil, penyelidikan ditutup juga, meninggalkan anak laki-laki itu untuk tetap menjadi “Anak Tidak Dikenal Amerika.”      

2. Kasus Jeanette Depalma

Biasanya orang menghubungkan penyihir ke Salem, MA, tetapi untuk kasus khusus ini, para penyihir berada di Springfield, New Jersey. Semuanya dimulai pada tahun 1972 ketika seekor anjing membawa pulang lengannya yang sudah membusuk. Hal ini mendorong pencarian polisi dan mayat segera ditemukan setelah itu di atas tebing di Springfield.

Mayat itu diidentifikasi sebagai Jeanette DePalmer, seorang anak berusia 16 tahun yang telah hilang selama enam minggu. Segera, desas-desus mulai menyebar tentang penyebab kematiannya. Bukit tempat dia ditemukan ditutupi dengan simbol okultisme dan banyak yang percaya bahwa tubuhnya ditempatkan di altar darurat. Banyak penduduk setempat, bahkan beberapa anggota polisi, menyalahkan sekelompok penyihir, atau dikenal sebagai Satanis, yang menggunakan DePalma untuk pengorbanan manusia.

Karena banjir, banyak detail kasus telah hancur. Namun, beberapa laporan dari surat kabar lokal menyebutkan bahwa polisi tidak dapat menentukan penyebab kematiannya karena tubuhnya yang membusuk. Mereka juga telah menyelidiki seorang pria tunawisma lokal yang merupakan tersangka utama, hanya untuk menemukan tidak ada hubungan dengan pembunuhan itu. Adapun teori okultisme, banyak yang percaya bahwa DePalma mungkin telah memprovokasi sekelompok remaja pemuja setan di sekolah menengahnya ketika dia mencoba untuk menginjili mereka.

Dia terlibat dengan kelompok yang membantu pecandu narkoba dengan menemukan iman di dalam Kristus. Pendeta yang menjalankan kelompok berteori bahwa dia dipilih sebagai korban untuk kelompok karena hal ini. Apakah dia korban manusia? Atau apakah kecurigaan ini membantu menyembunyikan pembunuh yang sebenarnya? Mungkin tidak akan ada yang tahu.

3. Kasus Glico-Morinaga

Oke, bersiaplah, karena kasus ini sama bengkoknya dengan acara kriminal di TV. Ini berhubungan dengan perusahaan Jepang Ezaki Glico, yang terkenal dengan makanan ringan Pocky-nya, dan Morinaga. Pada tahun 1984, dua pria bersenjata bertopeng masuk ke rumah ibu CEO Katsuhisa Ezaki dan mengikatnya, mengambil kunci rumah CEO Glico. Memasuki rumahnya, mereka juga mengikat istri dan putrinya.

Bu Ezaki berusaha untuk menegosiasikan uang dengan orang-orang itu, tetapi mereka mengejar sesuatu yang lain. Memotong kabel telepon, mereka menggerebek kamar mandi, tempat Ezaki dan dua anaknya yang lain bersembunyi. Mereka menculik Ezaki dan menyanderanya di sebuah gudang. Mereka mengeluarkan uang tebusan sebesar 1 miliar yen dan 100 kilogram emas batangan. Rencana mereka ketahuan saat Ezaki berhasil kabur tiga hari kemudian.

Beberapa minggu kemudian, tepat ketika perusahaan mengira telah lolos dari pemerasan, kendaraan di tempat parkir kantor pusatnya dibakar. Kemudian, sebuah wadah berisi asam klorida dan surat ancaman yang ditujukan kepada Glico ditemukan di Ibaraki, tempat gudang itu berada.

Ini memulai serangkaian surat dari seseorang atau kelompok yang menjuluki dirinya sendiri “The Monster with 21 Faces,” dinamai penjahat dalam serial detektif Jepang. Surat-surat itu mengancam produk perusahaan, mengklaim bahwa permen mereka dicampur dengan soda potasium sianida. Glico terpaksa menarik produk dari rak, mengakibatkan kerugian $21 juta dan PHK 450 pekerja paruh waktu.

Setelah berbulan-bulan menyiksa Glico, Monster dengan 21 Wajah memutuskan untuk mencari kesenangan di tempat lain. Surat terakhir mereka terhadap perusahaan berbunyi, “Kami memaafkan Glico!” Dengan akhir yang tiba-tiba itu, mereka mengalihkan pandangan mereka pada perusahaan makanan Marudai Ham, House Foods Corporation, dan Fujiya.

Sebagai gantinya untuk menghentikan pelecehan mereka terhadap Marudai, salah satu karyawannya harus menyerahkan uang tebusan kepada mereka di kereta. Saat itulah seorang penyelidik, yang menyamar sebagai karyawan, melihat tersangka utama, yang dikenal sebagai “Pria Bermata Rubah”.

Pria itu berbadan tegap, rambutnya dipotong pendek dan dikeriting, dengan “mata seperti mata rubah”. Setelah menjatuhkan uang tebusan seperti yang diinstruksikan, dia dan penyelidik lain berusaha mengikuti Pria Bermata Rubah, hanya untuk kehilangan dia. Mereka akan mendapatkan kesempatan kedua nanti, tetapi dia kembali menghindarinya.

Setelah pelecehan terus-menerus terhadap polisi, setahun kemudian Inspektur Polisi Yamamoto bunuh diri dengan membakar dirinya sendiri, malu karena kegagalannya menangkap Pria Bermata Rubah. Lima hari setelah kematian, Monster dengan 21 Wajah mengirim surat terakhirnya ke media:

“Yamamoto dari Polisi Prefektur Shiga meninggal. Betapa bodohnya dia! Kami tidak punya teman atau tempat persembunyian rahasia di Shiga. Seharusnya Yoshino atau Shikata yang mati. Apa yang telah mereka lakukan selama satu tahun lima bulan? Jangan biarkan orang jahat seperti kita lolos begitu saja. Masih banyak orang bodoh yang ingin meniru kita. Yamamoto yang tidak berkarier meninggal seperti laki-laki. Jadi kami memutuskan untuk memberikan belasungkawa. Kami memutuskan untuk melupakan penyiksaan pembuatan makanan perusahaan. Jika ada yang memeras salah satu perusahaan pembuat makanan, itu bukan kami, tetapi seseorang yang meniru kami. Kami adalah orang jahat. Itu berarti kami memiliki lebih banyak hal untuk dilakukan selain menindas perusahaan. Menyenangkan menjalani kehidupan orang jahat. Monster dengan 21 Wajah.”

Dan dengan pernyataan terakhir itu, Monster dengan 21 Wajah menghilang, tidak pernah terdengar lagi.

4. Ss Ourang Medan

Kapal hantu tidak hanya digambarkan dalam legenda dan film seperti The Pirates of the Caribbean. Dalam kisah nyata ini, seluruh kru tewas secara misterius. Semuanya dimulai pada tahun 1947, ketika kapal-kapal yang berlayar di selat Malaka (terletak di antara Sumatra dan Malaysia) mendengar panggilan darurat yang mengganggu:

Semua petugas termasuk kapten tewas, tergeletak di ruang peta dan jembatan. Mungkin seluruh kru tewas. Mengikuti pesan itu adalah beberapa kode Morse yang tidak dapat dibaca dan akhirnya, Aku mati.

Sebuah kapal Amerika bernama Silver Star menjawab panggilan darurat dan menemukan Ourang Medan, tetapi tidak ada tanda-tanda awak di geladak, bahkan ketika mereka mencoba memanggil mereka. Jadi mereka naik ke kapal, hanya untuk menemukan diri mereka dalam adegan horor. Tersebar di geladak adalah mayat orang-orang Belanda, wajah mereka ditafsirkan sedemikian rupa sehingga orang akan berpikir bahwa mereka telah menyaksikan sesuatu yang mengerikan sebelum kematian mereka.

Bahkan anjing itu sudah mati, wajahnya juga berkerut kesakitan. Jenazah kapten ditemukan di anjungan, saat petugas komunikasi masih di posnya, jari-jarinya yang dingin masih menekan telegraf. Awak Amerika pergi ke dek boiler untuk menemukan situasi yang sama. Meskipun suhunya lebih dari seratus derajat di bawah sana,  hawa dingin menyelimuti mereka.

Mundur ke kapal mereka lagi, mereka memutuskan untuk menderek Ourang Medan ke pelabuhan. Tapi begitu mereka memasang tali derek, asap mulai mengepul keluar dari kapal. Beberapa saat kemudian ia meledak, tenggelam ke dalam kuburnya yang berair, membawa semua rahasianya bersamanya.

Hal mengerikan apa yang disaksikan kru? Beberapa percaya itu adalah pekerjaan paranormal. Mungkin sekelompok bajak laut hantu menyerbu kapal atau alien memutuskan untuk mampir. Hal-hal yang tidak dapat dijelaskan seperti itu memang terjadi, seperti yang dialami oleh petugas pemadam kebakaran dan EMT Mick Mayers di rumah pemadam kebakarannya. Namun, yang lain memiliki penjelasan yang lebih ilmiah.

Banyak yang berteori bahwa kapal Belanda itu menyelundupkan bahan berbahaya seperti potasium sianida dan nitrogliserin. Air laut mungkin telah berinteraksi dengan kargo, menyebabkan gas beracun dilepaskan dan meracuni kru. Nitrogliserin nantinya akan menyebabkan ledakan.

Atau mungkin ada masalah di ruang ketel dan karbon monoksida membunuh awak dan api keluar dari tangan dan menghancurkan kapal. Apa yang paling meresahkan adalah kenyataan bahwa, meskipun Silver Star sangat nyata, tidak ada catatan pendaftaran kapal. Apakah kapal itu memang ada, atau hanya kisah pelaut?

5. Penyusup Tanjung

Kasus terakhir yang belum terpecahkan ini bukanlah kasus terkenal, tetapi kasus lokal yang saya ingat beberapa tahun lalu, terjadi di kota tetangga. Jika bukan karena penyebutan singkatnya di arsip klip lama tentang arloji lingkungan, saya mungkin mengira itu hanya imajinasi saya. Kembali pada tahun 2005, di kota makmur Cape Elizabeth, Maine, komunitas mengalami sesuatu yang mengerikan.

Pada malam hari, para korban yang membiarkan pintu mereka tidak terkunci, akan bangun di pagi hari untuk melihat sekilas seorang pria yang menatap mereka. Sebelum mereka bisa bereaksi, pria itu akan melarikan diri dari tempat kejadian, meninggalkan rumah seperti sebelum dia memasukinya. Tidak ada yang dicuri. Tidak ada yang terluka atau terbunuh. Yang dia ambil hanyalah privasi mereka ketika dia menyelinap ke kamar tidur mereka untuk melihat mereka tidur.

Kasus Kriminal Misterius Yang Belum Terpecahkan Bagian 2

Sebuah sketsa kasar yang menggambarkan seorang pria berusia awal dua puluhan diputar di berita lokal. Semua orang sepertinya mengira mereka tahu siapa itu dan polisi menerima sejumlah telepon dari warga yang bersangkutan yang menyebutkan kemungkinan tersangka. Meski dua orang bernama orang yang sama, polisi tidak pernah berhasil menangkap “Penyusup Tanjung”.

Setelah beberapa gangguan pada bulan Agustus, Desember, dan Februari, dia tidak pernah melakukan pelanggaran lagi. Mungkin dia bosan menatap tubuh yang tertidur selama periode waktu itu. Tetapi pemikiran bahwa orang seperti itu ada dan masih berjalan di antara kita sudah cukup untuk membuat siapa pun merinding. Dan tentu saja, berfungsi sebagai pengingat suram untuk mengunci pintu kita.…