Kasus Kriminal Misterius Yang Belum Terpecahkan Bagian 1

Kasus Kriminal Misterius Yang Belum Terpecahkan Bagian 1

Kasus Kriminal Misterius Yang Belum Terpecahkan Bagian 1 – Semua orang menyukai misteri yang bagus. Tapi apa yang terjadi ketika sebuah misteri tidak pernah memiliki akhir yang memuaskan dan tidak terungkap pelakunya? Kasus-kasus polisi yang belum terpecahkan berikut ini aneh, menyeramkan, dan membuat frustrasi tanpa kesimpulan. Mereka adalah beberapa misteri yang belum terpecahkan yang paling membingungkan di zaman kita.

Mari kita mulai dengan salah satu kasus tak terpecahkan yang paling banyak dipublikasikan, begitu populer, bahkan ada situs web yang didedikasikan untuk melacak pembunuh ini. sbobetasia

Kasus Kriminal Misterius Yang Belum Terpecahkan Bagian 1

1. Pembunuh Zodiak

Kebanyakan orang biasanya diam tentang kejahatan mereka, tetapi “Zodiac”, begitu dia menjuluki dirinya sendiri, sama sekali tidak. Dari 1968-1969, dia meneror San Francisco dengan pembunuhan, mengejek polisi dengan surat-surat berkode ke surat kabar lokal. Dia memiliki setidaknya lima pembunuhan yang terkait langsung dengannya, meskipun dia mengklaim telah membunuh 37 orang.

Teror dimulai ketika Betty Lou Jensen, 16, dan David Arthur Faraday, 17, ditemukan tergeletak di luar mobil mereka yang dilapisi peluru. Jensen ditemukan tewas di tempat dengan lima luka tembak di punggungnya, sementara Faraday meninggal karena peluru di kepala dalam perjalanan ke rumah sakit.

Setengah tahun kemudian, pasangan yang memarkir mobil mereka empat mil jauhnya dari TKP juga ditembak mati, satu terluka dan satu tewas. Korban selamat, Michael Mageau, mampu memberikan gambaran tentang si pembunuh. Dia menggambarkan seorang pria kulit putih yang kekar sekitar 5’8″. Pembunuh Zodiac sendirilah yang akan memberikan bukti yang tersisa kepada polisi.

Pada pukul 12:48 malam yang sama, polisi menerima telepon aneh:

“Saya ingin melaporkan pembunuhan ganda. Jika Anda pergi satu mil ke timur di Columbus Parkway ke taman umum, Anda akan menemukan anak-anak di dalam mobil cokelat. Mereka telah ditembak dengan Luger sembilan milimeter. Saya juga membunuh anak-anak itu terakhir kali. tahun. Selamat tinggal.”

Sebulan kemudian, surat kabar menerima surat pertama dari Zodiac Killer. Dia menuntut mereka menerbitkan surat itu di halaman depan atau dia akan melakukan pembunuhan yang mengamuk. Surat itu menggambarkan pembunuhan, semua ditulis dengan sandi misterius yang tampaknya membentuk kode.

Ini adalah tema umum dengan surat-surat lain yang akan dia kirim, semuanya ditandatangani dengan simbol lingkaran silang. Salah satu surat tersebut didekodekan oleh seorang guru sekolah menengah dan istrinya. Itu berbunyi:

 “AKU SUKA MEMBUNUH ORANG KARENA ITU SANGAT MENYENANGKAN ITU LEBIH MENYENANGKAN DARIPADA MEMBUNUH GAME LIAR DI HUTAN KARENA MANUSIA ADALAH HEWAN YANG PALING BERBAHAYA UNTUK MEMBUNUH SESUATU YANG MEMBERI SAYA PENGALAMAN PALING MENYENANGKAN BAHKAN LEBIH BAIK DARIPADA MENJALANI BATUMU A GADIS BAGIAN TERBAIK DARI ITU ADALAH KETIKA AKU MATI AKU AKAN DILAHIRKAN KEMBALI DI PARADICE DAN MEREKA TELAH MEMBUNUH AKAN MENJADI BUDAKKU AKU TIDAK AKAN MEMBERIKAN NAMAKU KARENA KAU AKAN MENCOBA UNTUK SLOI BAWAH ATAU DI ATAS KOLEKTIOLOGI EITBEORIELIMEH BUDAK SAYA UNTUK BUDAK SAYA .”

Zodiac Killer akan terus membunuh dan meninggalkan bukti yang membuat frustrasi bagi polisi – surat berkode, panggilan telepon tanpa nama, tanda silang yang tertulis di mobil korban, mengirimkan kemeja bernoda darah, laporan dari orang yang selamat – tetapi polisi tidak pernah menemukannya. 

2. Kasus Taman Shud

Zodiac Killer bukan satu-satunya yang suka menggunakan kode. Pada pagi hari tanggal 1 Desember 1948, sesosok mayat ditemukan di Somerton Beach di Adelaide, Australia. Tubuh pria itu dalam kondisi sempurna, tidak ada luka yang ditemukan. Dia berpakaian bagus, meskipun semua label di pakaiannya hilang.

Di sakunya ada tiket kereta api ke Henley Beach, tidak pernah digunakan. Sebulan kemudian mereka akan menemukan koper yang terkait dengannya di Stasiun Kereta Api Adelaide. Labelnya telah dihapus serta yang ada di artikel pakaian di dalamnya.

Sayangnya, itu tidak menghasilkan petunjuk, seperti otopsinya, yang melaporkan tidak ada zat asing di tubuhnya yang dapat secara langsung menghubungkan kematiannya dengan keracunan. Sebulan kemudian mereka akan menemukan bukti yang paling penting tetapi membingungkan di saku rahasia di celana pria itu. Itu berbunyi,”

Petugas perpustakaan umum dipanggil untuk menerjemahkan frasa tersebut. Mereka menyimpulkan bahwa itu berarti “berakhir” atau “selesai”, yang dapat ditemukan dalam kumpulan puisi berjudul The Rubaiyat of Omar Khayyam.  Polisi segera melakukan pencarian di seluruh negeri untuk mencari buku dari mana kertas bekas ini robek.

Seorang pria maju ke depan, mengklaim bahwa dia menemukan buku itu di kursi belakang mobilnya yang tidak terkunci satu atau dua minggu sebelum mereka menemukan mayatnya. Di belakangnya ada kode aneh yang ditulis dengan pensil. Nomor telepon yang menghubungkan ke perawat juga ditemukan, meskipun perawat mengatakan dia telah memberikan salinan Rubaiyatkepada seorang perwira militer bernama Alfred Boxall.

Baik pria yang menemukan buku itu maupun perawat menyangkal adanya hubungan dengan pria yang meninggal itu. Mereka tidak pernah melangkah lebih jauh dengan kasus ini, meskipun banyak yang menduga itu mungkin bunuh diri karena tema buku itu adalah tentang tidak menyesal ketika hidup berakhir. Yang lain berpikir dia mungkin mata-mata. Dan sampai ada jeda dalam kasus ini, kuburannya akan tetap bertuliskan, “Di sinilah letak pria tak dikenal yang ditemukan di Somerton Beach 1 Desember 1948.”

3. Kasus Tara Calico

Pada pagi hari tanggal 20 September 1988 di Belen, New Mexico, sepertinya hari yang sempurna untuk bersepeda. Tara Calico meminjam sepeda merah muda ibunya untuk pergi jalan-jalan. Ekstrovert dan aktif, dia bekerja sebagai teller bank dan belajar untuk menjadi psikolog atau psikiater.

Dia berencana untuk bermain tenis sore itu dan meminta ibunya untuk mengejarnya kalau-kalau bannya kempes dan tidak pulang ke rumah pada siang hari. Dia tidak pernah kembali. Setiap petunjuk menemui jalan buntu sampai setahun kemudian, ketika sebuah foto ditemukan yang menggambarkan seorang wanita muda seusianya dan seorang anak laki-laki yang hilang, keduanya disumpal.

Foto Polaroid ditemukan di tempat parkir di luar Junior Food Store di Florida. Anak berusia sembilan tahun, Michael Henley, hilang di area yang sama dengan Calico pada April 1988 ketika dia berburu kalkun bersama ayahnya. Mereka tampaknya berada di belakang sebuah van, dengan salinan buku yang ditulis oleh VC Andrews, penulis favorit Calico, tergeletak tepat di samping gadis itu. Awalnya ibu Tara tidak mengira gadis itu adalah dirinya, namun gadis di foto itu memiliki bekas luka yang identik dengan Calico.

Namun tetap saja, karena kurangnya bukti, banyak ahli yang menampik foto tersebut. Pada tahun 1990, tubuh Michael Henley ditemukan di Pegunungan Zuni tempat dia berburu, yang sangat mematahkan teori bahwa keduanya diculik dan dibawa ke Florida. Orang tua Calico akhirnya akan mati, tidak pernah tahu siapa yang mengambil putri mereka.

4. Misteri Kaki Yang Terputus

Pada tahun 2007, seorang gadis sedang menjelajahi pantai di British Columbia ketika dia menemukan sepatu kets. Yang membuatnya ngeri, ketika dia membuka kaus kaki itu, dia menemukan bahwa ada kaki manusia di dalamnya.

Sejak itu, sejumlah kaki yang terputus terdampar. Kaki telah terhubung ke lima pria, satu wanita, dan tiga jenis kelamin yang tidak diketahui. Selama bertahun-tahun, dengan kaki palsu yang dilemparkan ke sana-sini, kasus ini tidak pernah benar-benar ditutup, dengan banyak teori beredar tentang milik siapa kaki itu.

Polisi Vancouver berhasil mengidentifikasi satu kaki pada tahun 2008, mencocokkan DNA-nya dengan seorang pria yang digambarkan sebagai orang yang ingin bunuh diri. Mereka kemudian dapat mencocokkan dua kaki lainnya dengan seorang wanita yang juga diyakini telah melakukan bunuh diri. Karena temuan ini, banyak yang berspekulasi bahwa kaki itu milik mereka yang melompat dari jembatan hingga tewas.

Namun, karena kelangkaan hanya kaki dan tidak ada bagian tubuh lain yang muncul, beberapa orang percaya bahwa kaki itu terkait dengan kecelakaan pesawat di pulau terdekat. Yang lain menyarankan bahwa mereka adalah korban Tsunami Asia pada tahun 2004, karena pembuatan sepatu semua diproduksi sebelum tahun 2004. Dari mana pun sumber kaki ini berasal, mereka telah membuat dunia bingung selama bertahun-tahun.

5. Wanita Mati Yang Menamai Pembunuhnya

Meski kasus ini telah terpecahkan, bagaimana penyelesaiannya tetap menjadi misteri. Pada tahun 1977, seorang terapis pernapasan di Chicago dibunuh di apartemennya. Teresita Basa ditemukan di bawah kasur yang menyala, pisau daging tertancap di dadanya. Polisi berusaha melacak perhiasan curiannya tanpa hasil. Mereka juga gagal dalam mencoba menghubungkan salah satu tersangka dengan kejahatan tersebut. Tampaknya tidak mungkin menemukan pelakunya, hingga Remy Chua, rekan kerja yang nyaris tidak mengenal korban, tanpa sadar menjadi sumber informasi utama.

Chua mulai sering mengalami penglihatan dan mimpi buruk tentang Basa. Ini dimulai di ruang ganti pekerjaannya, di mana dia mengalami melihat wajah seorang pria di belakang Basa. Ini akan terulang dalam mimpinya. Chua kemudian mulai menyalurkan semangat Basa saat berbincang dengan suaminya. Saat menyalurkan shirit Basa, Chua menceritakan seluruh kisah pembunuhan Basa kepada suaminya.

Kasus Kriminal Misterius Yang Belum Terpecahkan Bagian 1

Dia mengklaim seorang petugas di rumah sakit bernama Alan Showery sedang membantu Basa dengan televisinya ketika dia menyerangnya. Dia kemudian membunuhnya dan membakar kasurnya. Roh itu bahkan mampu memberikan rincian tentang apa yang terjadi pada perhiasannya, yang diberikan kepada menantu perempuan Showery. Tn. Chua meyakinkan istrinya untuk memberikan rincian ini kepada polisi.

Polisi awalnya skeptis, tetapi setelah melihat perhiasan Basa pada istri Showery (sepupu Basa dapat memastikannya seperti yang dikatakan roh), polisi dapat menghukum pria itu selama empat belas tahun penjara. Sayangnya, tidak ada cukup bukti untuk menghukumnya lebih lama. Tapi apakah benar hantu Basa yang menamai pembunuhnya? Mungkin Chua mengetahui beberapa fakta dalam kasus ini dan menyamarkannya sebagai roh yang merasukinya? Apa yang pernah membawa polisi ke si pembunuh tetap menjadi misteri.…