10 Kasus Pembunuhan Mengerikan Yang Mungkin Belum Di Dengar

10 Kasus Pembunuhan Mengerikan Yang Mungkin Belum Di Dengar

10 Kasus Pembunuhan Mengerikan Yang Mungkin Belum Di Dengar – Ada beberapa kasus pembunuhan yang mengguncang negara seperti pembunuhan Laci Peterson atau JonBenet Ramsey, tetapi ada jutaan pembunuhan lain yang tidak pernah menjadi berita utama nasional. Kami mengumpulkan beberapa pembunuhan paling mengerikan dan menjengkelkan yang mungkin belum pernah Anda dengar.

10 Kasus Pembunuhan Mengerikan Yang Mungkin Belum Di Dengar

Saudara perempuan Papin, yang membunuh bos mereka dengan darah dingin.

Saudari Prancis Léa dan Christine Papin bekerja sebagai pelayan tetap untuk keluarga Lancelin di Prancis pada tahun 1926. Meskipun dilaporkan bahwa mereka bertindak sangat aneh, tidak pernah berbicara dengan siapa pun kecuali diri mereka sendiri dan menunjukkan sedikit minat pada apa pun selain satu sama lain, menurut Historic Misteri. Mereka melakukan pekerjaan mereka dengan cepat dan tinggal bersama keluarga selama hampir tujuh tahun. sbobet

Kemudian, suatu malam di bulan Februari 1933, Tuan Lancelin, yang telah menunggu istrinya di rumah seorang teman, pulang dan menemukan dia dan anak perempuan mereka yang sudah dewasa tewas di lantai dalam genangan darah. Mata mereka telah dicungkil dan wajah-wajah mereka dihancurkan. Para suster Papin dikunci di kamar mereka dan setelah meminta tukang kunci untuk membuka pintu, polisi mengatakan mereka menemukan saudara perempuan berbaring di tempat tidur bersama dengan palu berdarah di dekatnya, menurut The Berita Vintage.

Para suster Papin segera mengakui kejahatan tersebut. Saat di penjara, Christine menjadi sangat tertekan karena jauh dari saudara perempuannya dan akhirnya diberikan izin untuk melihat Léa. Laporan mengatakan bahwa saudara perempuan tampaknya tidak wajar dekat satu sama lain, dengan beberapa menyarankan hubungan seksual, meskipun dokter yang memeriksa saudara Papin membantah bukti itu.

Beberapa bulan kemudian, Christine menderita gangguan mental dan mencoba mencungkil matanya sendiri. Setelah persidangan mereka, Christine dijatuhi hukuman penjara seumur hidup karena menjadi dalang di balik pembunuhan, sementara Léa akhirnya dibebaskan dari penjara pada tahun 1943 dan berhasil mendapatkan pekerjaan di sebuah hotel Prancis dengan identitas baru. Diyakini bahwa dia meninggal pada tahun 1982, tetapi itu tidak pernah dikonfirmasi.  

Pembunuh mandi asam John George Haigh.

John George Haigh adalah seorang pembunuh berantai Inggris yang aktif di akhir 40-an. Dia biasa membuang tubuh korbannya dengan membakarnya dalam asam sulfat, menurut majalah Forensik. Haigh yakin dia lolos dari pembunuhan, secara harfiah, karena dia salah mengira bahwa tanpa tubuh tidak ada kejahatan. Kesombongannya inilah yang akhirnya membuatnya tertangkap ketika dia memimpin polisi ke sisa-sisa korban keenam dan terakhirnya, Olive Durand-Deacon yang berusia 69 tahun.

Saat diadili, Haigh mengaku gila dan bersikeras ke pengadilan bahwa dia meminum darah korbannya. Dia dinyatakan bersalah pada tahun 1949 dan digantung beberapa bulan kemudian.

Robert Berdella, Tukang Daging Kansas.

Pada akhir 80-an, Robert Berdella menyiksa dan membunuh enam pria, memotong tubuh mereka menjadi potongan-potongan kecil, dan memasukkan sisa-sisa mereka ke dalam kantong makanan anjing, menurut The New York Daily News. Dia juga menyimpan catatan rinci tentang setiap korbannya, yang kemudian membantu penyelidik membuktikan pembunuhan mereka. Berdella hampir lolos dari itu semua. Jika bukan karena calon korban ketujuhnya, Christopher Bryson, 22 tahun, yang berhasil melarikan diri dari lantai dua rumah Berdella, dia mungkin belum tertangkap.

Berdella awalnya didakwa dengan penyerangan seksual, tetapi setelah polisi memperoleh surat perintah penggeledahan, mereka menemukan sisa-sisa manusia dan dompet lain dari korban lainnya. Dia dijatuhi hukuman penjara seumur hidup dan meninggal karena serangan jantung di penjara pada tahun 1992.

Dennis Nilsen, yang membunuh para pemuda dan menyimpan tubuh mereka.

Dennis Nilsen meneror London pada akhir 70-an dan awal 80-an, menewaskan 15 orang selama periode lima tahun. Nilsen akan menjemput para pemuda di bar dan membawa mereka kembali ke rumahnya. Di sana, dia akan mencekik atau menenggelamkan mereka. Setelah mati, dia akan memandikan dan mendandani jenazahnya, menurut The International Business Times.

Dia mengaku kepada polisi bahwa dia menyimpan mayat untuk waktu yang lama sebelum membuangnya sehingga dia bisa berhubungan seks dengan mereka dan berbicara dengan mereka. Dia saat ini menjalani hukuman seumur hidup di penjara HMP Full Sutton di Yorkshire, Inggris.

Herb Baumeister, seorang pembunuh berantai yang menyembunyikan mayat di halaman belakang rumahnya.

Pada akhir 80-an dan 90-an, Herbert Baumeister akan memikat pria gay kembali ke rumah kolamnya kemudian mencekik mereka dan membuangnya di hutan di belakang rumahnya, menurut majalah People. Baumeister memiliki area kolam yang didekorasi dengan manekin yang ditata seolah-olah mereka sedang mengadakan pesta biliar.

Putra muda Baumeister, Erich, bahkan menemukan sisa-sisa salah satu korban saat dia sedang bermain di halaman belakang. Begitu Baumeister menyadari bahwa polisi mengejarnya, dia melarikan diri ke Ontario, Kanada dan menembak dirinya sendiri di kepala di Taman Provinsi Pinery. Dalam catatan bunuh dirinya, dia menyalahkan pernikahan dan bisnisnya yang gagal sebagai alasan bunuh diri dan tidak pernah mengakui pembunuhan apa pun. Polisi memperkirakan bahwa dia membunuh antara 10-20 orang.

Gertrude Baniszewski, “ibu yang menyiksa”.

Pada tahun 1965 polisi menemukan tubuh kurus penduduk Indianapolis berusia 16 tahun, Sylvia Likens. Dia ditutupi luka bakar rokok dan tergeletak di atas kasur kotor di rumah Gertrude Baniszewski yang berusia 37 tahun, menurut Indianapolis Monthly.

Sylvia dan saudara perempuannya Jenny naik dengan Baniszewski karena orang tua mereka adalah pekerja karnaval dan sering bepergian. Ayah gadis-gadis itu membayar Baniszewski $20 seminggu sebagai ganti perumahan bagi putrinya. Jika uang datang terlambat dan Baniszewski melampiaskan kemarahannya pada gadis-gadis itu. Akhirnya, dia memfokuskan pukulannya pada Sylvia, sendirian. Tapi, ini bukan kejahatan orang dewasa yang memukuli seorang anak; Baniszewski adalah ibu dari tujuh anak, yang semuanya tinggal di rumah dan mengambil bagian dalam serangan kekerasan dan sadis terhadap Sylvia. Anak-anak tetangga, beberapa berusia 10 tahun, diundang untuk bergabung atau menonton. Tidak ada yang melaporkan apa pun.

Pada Oktober 1965, Sylvia dipukuli sampai mati. Baniszewski rupanya memaksa seorang tetangga untuk menelepon polisi dan memberi tahu mereka bahwa Sylvia melarikan diri. Ketika polisi tiba di rumah, Jenny Likens, adik perempuan Sylvia, tampaknya berbisik kepada salah satu petugas, “Keluarkan saya dari sini dan saya akan menceritakan semuanya.”

Baniszewski mendapat 20 tahun penjara dan kemudian dibebaskan, dia pindah ke Iowa, mengubah namanya dan meninggal karena kanker paru-paru pada tahun 1990. Yang lain, yang sebagian besar adalah anak-anak, semuanya lolos dengan hukuman pendek jika ada.

Katherine Knight, yang mencoba memberi makan suaminya kepada anak-anaknya.

Katherine Knight, seorang wanita Australia menikam pasangannya, John Price, hingga tewas 37 kali pada tahun 2000.  Knight kemudian mengulitinya, memenggal kepalanya, dan memasak bagian-bagian tubuhnya. Dia mengatur meja makannya untuk dua orang dan menyajikan daging yang dimasak dengan kentang panggang dan sayuran sampingan. Dia meletakkan catatan tulisan tangan di sebelah setiap pengaturan meja dengan nama anak-anak Price di atasnya — dia mencoba menyajikan ayah mereka untuk makan malam.

Ketika polisi akhirnya tiba di rumah tersebut, mereka menemukan Knight dalam keadaan koma dengan pil yang tumpah di lantai. Mereka juga menemukan kepala Price mendidih dalam panci berisi sup di atas kompor. Knight adalah wanita pertama yang dijatuhi hukuman penjara seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat. Dia saat ini menjalani hukumannya di Kompleks Pemasyarakatan Silverwater di New South Wales, Australia.

Jerry Brudos, pembunuh fetish sepatu.

Pada Januari 1968, wanita di Portland diteror oleh Jerry Brudos, seorang pria yang diduga memiliki fetish kaki dan empat menghilang sepenuhnya, menurut The New York Daily News.

Sekitar setahun kemudian seorang nelayan menemukan sisa-sisa seorang wanita berusia 22 tahun, Linda Salee, yang telah menghilang tahun sebelumnya. Polisi akhirnya menemukan empat mayat lagi dan akhirnya melacak mereka semua kembali ke Brudos. Dia mengakui pembunuhan itu dengan sangat rinci kepada polisi.

Setelah menjaga tubuh korban pertamanya selama beberapa bulan, untuk mendandaninya, dia akhirnya membuang korbannya ke sungai, tetapi tidak sebelum memotong kaki untuk mencoba tumit dan mengambil foto mereka. Dalam temuan mengerikan lainnya, detektif menemukan bahwa dia akan menyimpan suvenir kejahatannya termasuk sepatu, bra, ikat pinggang, dan bahkan pemberat kertas yang dia buat dari payudara manusia.   

Dennis Rader, pembunuh “BTK”.

Dikenal sebagai Pembunuh BTK, Dennis Rader, biasa masuk ke rumah korbannya, di dalam dan sekitar Sedgwick County, Kansas, dan menguntit mereka sebelum bergerak. Dia kemudian akan “mengikat, menyiksa, dan membunuh,” mereka, dari situlah dia mendapatkan julukannya, menurut The Wichita Eagle.

Dia membunuh 10 orang antara tahun 1974 dan 1991 tetapi tidak ditangkap sampai tahun 2005. Setelah ditangkap, polisi menggeledah rumah Rader dan menemukan foto Rader dengan korbannya. Rader didakwa dengan 10 tuduhan pembunuhan tingkat pertama dan sekarang menjalani 10 hukuman seumur hidup berturut-turut di Fasilitas Pemasyarakatan El Dorado di Kansas.

Issei Sagawa, kanibal Jepang yang masih berjalan bebas.

Kanibal Jepang yang terkenal terkenal di negaranya. Dia dibesarkan dalam keluarga kaya tetapi selalu memiliki keinginan untuk daging manusia. Pada usia 23, Sagawa ditangkap karena percobaan pemerkosaan, menurut Culture Crossfire. Dia memasuki apartemen seorang wanita Jerman tinggi yang tinggal di Tokyo dan menyerangnya. Polisi tidak menyadari bahwa dia benar-benar mencoba memakannya, meskipun dia menggigit sepotong dagingnya. Sagawa, yang tingginya 5 kaki, kemudian memberi tahu Vice bahwa dia terobsesi dengan wanita “Barat” yang lebih tinggi.

10 Kasus Pembunuhan Mengerikan Yang Mungkin Belum Di Dengar

Pada usia 32, Sagawa belajar sastra di Prancis, bahkan menerima gelar Ph.D. Di sanalah dia berteman dengan teman sekelasnya, seorang wanita Belanda berusia 25 tahun bernama Renee Hartevelt.

Persahabatan itu terbukti mematikan bagi Hartevelt ketika suatu malam di tahun 1981, Sagawa mengundangnya dengan kedok mengerjakan tugas puisi tetapi akhirnya menembak lehernya dan memakan berbagai bagian tubuhnya selama rentang dua hari.

Dia berusaha membuang sisa-sisa tubuhnya di danau terdekat tetapi tertangkap basah. Dia ditahan di tahanan polisi selama dua tahun sebelum dianggap gila secara hukum dan dideportasi kembali ke Jepang. Setelah di Jepang, dia dinyatakan waras oleh psikolog dan menandatangani dirinya keluar dari rumah sakit jiwa tempat dia ditahan. Dia saat ini hidup sebagai orang bebas di Jepang.…