Reputasi Kejahatan Marseille Karena Perdagangan Narkoba

Reputasi Kejahatan Marseille Karena Perdagangan Narkoba

Reputasi Kejahatan Marseille Karena Perdagangan Narkoba – Marseille memiliki sejarah panjang kegiatan kriminal yang melibatkan mafia, tetapi ada satu kejahatan khusus yang membuat kota ini memiliki reputasi sebagai ibukota perdagangan narkoba: ‘French Connection’. Ini adalah kisah luar biasa yang dimulai dengan uang Nazi yang dicuri dan berakhir dengan korupsi di New York tahun 1970-an.

Reputasi Kejahatan Marseille Karena Perdagangan Narkoba

Koneksi Prancis adalah rute perdagangan narkoba melalui Marseille

Pada 1930-an, pemimpin mafia Korsika Paul Carbone menyadari bahwa ada uang yang bisa dihasilkan di jalanan Amerika dengan menjual heroin. Dia mulai mengangkut biji poppy dari Turki ke Prancis – melalui Marseille – dan kemudian menuju Kanada dan, akhirnya, AS. Rute ini (segera dijuluki ‘French Connection’) menggunakan Marseille sebagai jalan raya karena merupakan salah satu pelabuhan tersibuk di Mediterania, yang berarti pengiriman lebih sulit dideteksi. sbobet mobile

Koneksi Prancis dimulai dengan dana Nazi dan awalnya dilindungi oleh CIA

Seorang pria bernama Auguste Ricord bekerja dengan Carbone untuk membiayai operasi tersebut. Diyakini bahwa uang yang diberikan Ricord diperoleh selama waktunya dengan Gestapo Prancis, cabang partai Nazi, pada tahun-tahun yang membentuk Perang Dunia II. Pihak berwenang AS menyadari Koneksi Prancis pada awal 1937, setelah menemukan sejumlah laboratorium berbasis di Marseille yang mengubah pasta morfin menjadi heroin.

Namun, CIA diduga melindungi geng Korsika karena bantuan yang mereka berikan dalam mencegah komunis Prancis mengambil alih Pelabuhan Tua Marseille pada akhir Perang Dunia II. Ini ternyata menjadi kesalahan besar bagi Amerika.

Selama tahun 1950-an dan 60-an, heroin semakin membanjiri jalan-jalan AS

Koneksi Prancis secara bertahap mulai mengirimkan obat-obatan dalam jumlah yang lebih besar dan lebih besar ke Amerika sepanjang tahun 1950-an dan 1960-an. Diperkirakan, pada tahun 1960, sebanyak 5.000 pon heroin (2.300 kg) masuk ke jalan-jalan Amerika melalui rute itu setiap tahun.

Pihak berwenang Prancis diduga enggan untuk menangkap salah satu pemimpin utama geng tersebut karena ia telah menjadi bagian dari Perlawanan Prancis selama Perang Dunia II. Pemerintah AS mencoba membuat Turki mengurangi jumlah opium yang diekspor, tetapi akhirnya mereka tahu bahwa mereka harus menjatuhkan massa itu sendiri.

Pihak berwenang AS (dengan bantuan dari sekutu internasional) menindak aktivitas perdagangan manusia dan, sepanjang awal tahun 1970-an, menyita banyak kapal berisi obat-obatan dan menangkap ratusan orang. Pada waktu bersamaan, banyak anggota mafia yang terlibat tewas akibat tawuran dengan geng lain. Pada pertengahan 70-an, Koneksi Prancis terdampar.

Narkoba yang disita di French Connection dikirim langsung ke jalanan

French Connection membawa sejumlah besar narkoba ke AS – dan banyak petugas polisi New York menggunakan skema itu untuk menjadi kaya sendiri. Faktanya, keterlibatan NYPD masih menjadi pusat dari salah satu skandal korupsi yang paling terkenal dan belum terpecahkan dalam sejarah.

Pada tahun 1962, sebuah pengiriman besar obat-obatan – mengandung lebih dari 400 pon heroin dan kokain yang dikatakan bernilai $73 juta – disita dari geng French Connection. Pada tahun 1972 ditemukan bahwa obat-obatan, yang disimpan di lemari besi polisi Kota New York, telah diganti dengan tepung dan tepung jagung dan, selama periode sepuluh tahun, dijual di jalan-jalan Amerika.

Empat petugas polisi Kota New York terlibat, salah satunya kemudian tewas. Salah satu mafia Koneksi Prancis – akhirnya dihukum total 455 tahun karena kejahatannya – saat ini mendekam di penjara Amerika; Anthony Casso mungkin satu-satunya orang di dunia yang pernah tahu siapa yang benar-benar bertanggung jawab untuk membocorkan narkoba ke jalanan.

Hollywood terlibat, memperkuat reputasi terkenal Marseille

Koneksi Prancis adalah barang dari legenda – dan bahan utama Hollywood. Pada tahun 1971, William Friedkin (yang terkenal menyutradarai The Exorcist (1973)) membuat The French Connection, yang dibintangi oleh Gene Hackman. Tapi Prancis sudah menggunakan Marseille sebagai latar belakang yang terkenal jauh sebelum ini.

Reputasi Kejahatan Marseille Karena Perdagangan Narkoba

Film-film seperti Borsalino (1970) karya Jacques Deray, yang dibintangi oleh dua aktor paling populer Prancis saat itu, memperlihatkan gangster saingan dan keluarga mafia yang bertikai. Penduduk setempat di Marseille telah lama mengetahui bahwa kota itu adalah rumah bagi perilaku mafia yang jahat, tetapi keberhasilan The French Connection yang memenangkan Oscar-lah yang benar-benar membawa ide ini ke audiens internasional.

Dan keburukan kota itu berlanjut hingga hari ini, dengan serial Netflix yang megah di Marseille dan versi 2014 dari penangkapan narkoba yang dibintangi Jean Dujardin, yang disebut La French.…

10 Kasus Pidana Terbesar Yang Pernah Terjadi di China

10 Kasus Pidana Terbesar Yang Pernah Terjadi di China

10 Kasus Pidana Terbesar Yang Pernah Terjadi di China – Pada bulan Desember 2012, Qinghai Legal News (Qinghai fazhi bao) — sebuah surat kabar dari provinsi barat laut Qinghai — menerbitkan daftar sepuluh kasus kriminal terbesar di China tahun ini. Seleksi termasuk kasus-kasus yang melibatkan pembantaian, pembunuhan, penipuan, korupsi, aliran sesat dan perbudakan seks:

10 Kasus Pidana Terbesar Yang Pernah Terjadi di China

1. Naw Kham dan Pembantaian Pelaut China

Penguasa nasional dan kriminal Myanmar di lembah sungai Mekong, Naw Kham, diekstradisi ke China, di mana ia dijatuhi hukuman mati pada 6 November karena pembantaian pelaut China di Sungai Mekong. agen sbobet

2. Pengadilan Bogu Kailai dan Zhang Xiaojun

Tontonan dari persidangan pembunuhan Bogu Kailai terjadi di Pengadilan Menengah Rakyat Hefei di provinsi Anhui pada tanggal 20 Agustus. Istri Bo Xilai, Gu Kailai, yang dikenal di media pemerintah sebagai Bogu Kailai, dan komplotannya, Zhang Xiaojun, dinyatakan bersalah merencanakan dan melaksanakan pembunuhan pengusaha Inggris Neil Heywood di Chongqing pada November 2011.

3. Penipuan Penggalangan Dana Wu Ying

Pada tahun 2009, pengadilan di Zhejiang menemukan bahwa dari Mei 2005 hingga Februari 2007, saat bertindak sebagai perwakilan hukum dari sebuah perusahaan di provinsi Zhejiang, Wu Ying telah menipu sekitar 770 juta yuan. Dihukum mati, dia mengajukan banding. Bandingnya ditolak, tetapi pada April 2012 Mahkamah Agung Rakyat mengirim kasus itu kembali ke pengadilan yang lebih rendah di Zhejiang, yang menangguhkan hukuman mati dua tahun. Faktor penting dalam penangguhan hukuman Wu Ying adalah kampanye online agar dia terhindar dari hukuman mati.

4. Kecelakaan Bus Sekolah Gansu

Pada 16 November 2011, sebuah minibus dari Little PhD Kindergarten di provinsi Shaanxi sedang melakukan perjalanan di provinsi Gansu ketika bertabrakan dengan sebuah van barang. Minibus secara hukum dapat membawa sembilan orang, namun tidak kurang dari enam puluh empat orang termasuk enam puluh dua anak-anak berdesakan di dalam pada saat itu.

Sembilan belas anak-anak dan dua orang dewasa meninggal dalam kecelakaan itu; empat puluh tiga anak lainnya terluka. Pada Juli 2012, pengadilan di Gansu menghukum Li Jungang — ketua dewan taman kanak-kanak — tujuh tahun penjara. Kasus tersebut menjadi penyebab célèbre di Internet.

Para komentator menarik perbandingan tajam antara bus sekolah China yang umumnya jelek dan hadiah oleh pemerintah China untuk Makedonia, yang dipublikasikan sekitar waktu yang sama dengan kecelakaan Gansu, dari beberapa bus sekolah kelas atas.

5. Skema Piramida Sichuan 488 Juta Yuan

Pada tahun 2009, Chen Lijun mendirikan perusahaan Sichuan Xingfuyuan Agricultural Development Limited untuk memproduksi produk nutrisi. Dalam beberapa bulan, perusahaan menarik 150 juta anggota di seluruh China, yang telah menginvestasikan total 488 juta yuan dalam skema piramida besar-besaran. Pada Juni 2012, pengadilan di Sichuan menghukum Chen sepuluh tahun penjara dan menjatuhkan denda lima juta yuan.

6. Budak Seks Luoyang

Pada Agustus 2009, Li Hao, seorang pegawai negeri, menggali liang di bawah ruang bawah tanah rumahnya di Luoyang, provinsi Henan. Memikat enam wanita berusia antara enam belas dan dua puluh empat, dia memenjarakan mereka, memperkosa mereka dan memaksa mereka untuk tampil di acara-acara pornografi di Internet.

Pada tahun 2010, Li membunuh salah satu wanita, dan pada bulan Juni atau Juli memaksa tiga wanita yang tersisa untuk membunuh salah satu wanita lainnya. Dia ditangkap pada 2012 setelah salah satu tawanannya melarikan diri. Pada tanggal 30 November 2012, Pengadilan Menengah Rakyat Luoyang menjatuhkan hukuman mati kepada Li atas pembunuhan, pemerkosaan, mengatur prostitusi, menahan orang di luar kehendak mereka dan membuat serta mendistribusikan materi cabul.

7. Liao Dan dan Formulir Perawatan Palsu

Setelah membayar enam bulan perawatan cuci darah yang mahal untuk istrinya, Liao Dan menemukan seseorang untuk memalsukan formulir perawatan untuk istrinya di Rumah Sakit Beijing (dijalankan di bawah naungan Kementerian Kesehatan) yang akan memberinya hak untuk mendapatkan dialisis secara gratis.

Dia lolos selama empat tahun, menghindari 1,7 juta yuan biaya rumah sakit. Meskipun Liao Dan menarik banyak simpati dari orang-orang online, pada Desember 2012, pengadilan di Beijing menjatuhkan hukuman tiga tahun penjara karena penipuan dan denda tambahan 3.000 yuan.

8. Pemujaan Tuhan Yang Mahakuasa

Pada tanggal 30 Oktober 2012, sebuah pengadilan di Mongolia Dalam mendakwa delapan orang sebagai anggota Tuhan Yang Mahakuasa ( Quannengfu jiaohui全能父教会), yang disebut pengadilan sebagai ‘organisasi pemujaan’.

Tuhan Yang Mahakuasa adalah kultus Kristen milenium heterodoks yang mengajarkan bahwa mesias baru adalah seorang wanita dari Cina utara. Artikel surat kabar hanya mengacu pada ‘Tuhan Yang Mahakuasa’ tetapi laporan lain menyebutkan bahwa delapan terdakwa adalah anggota Kilat dari Timur ( Dongfang shandian东方闪电) — cabang dari Tuhan Yang Mahakuasa.

Pada tanggal 14 Desember, satu minggu sebelum literatur Kilat Timur meramalkan dunia akan berakhir, pengadilan menjatuhkan hukuman mulai dari empat hingga lima tahun.

9. Zhou Kehua

Zhou Kehua adalah seorang perampok bersenjata dan pembunuh. Berasal dari Chongqing, dia telah melarikan diri dari hukum sejak tahun 2004, melakukan perampokan di mana setidaknya enam dan mungkin sebanyak dua belas orang tewas. Dia terpojok oleh polisi di Chongqing pada Agustus 2012 dan ditembak mati.

10 Kasus Pidana Terbesar Yang Pernah Terjadi di China

10. Walikota Teluk Haitang di Sanya Kehilangan 700 Juta Yuan

Pada Juni 2011, serangkaian penyimpangan kompensasi yang diberikan kepada penduduk desa di Teluk Haitang di Sanya, provinsi Hainan, yang tanahnya telah disita untuk pembangunan resor mewah, terungkap.

Pada bulan Desember 2012, otoritas disiplin partai provinsi Hainan mengumumkan bahwa walikota Teluk Haitang, Li Ji, telah menerima suap lebih dari empat belas juta yuan dan juga bertanggung jawab atas hilangnya 700 juta yuan dari kas pemerintah. Pengadilan di Sanya kemudian menjatuhkan hukuman mati kepada Li, tetapi menunda hukuman itu selama dua tahun.…

10 Kasus Pembunuhan Mengerikan Yang Mungkin Belum Di Dengar

10 Kasus Pembunuhan Mengerikan Yang Mungkin Belum Di Dengar

10 Kasus Pembunuhan Mengerikan Yang Mungkin Belum Di Dengar – Ada beberapa kasus pembunuhan yang mengguncang negara seperti pembunuhan Laci Peterson atau JonBenet Ramsey, tetapi ada jutaan pembunuhan lain yang tidak pernah menjadi berita utama nasional. Kami mengumpulkan beberapa pembunuhan paling mengerikan dan menjengkelkan yang mungkin belum pernah Anda dengar.

10 Kasus Pembunuhan Mengerikan Yang Mungkin Belum Di Dengar

Saudara perempuan Papin, yang membunuh bos mereka dengan darah dingin.

Saudari Prancis Léa dan Christine Papin bekerja sebagai pelayan tetap untuk keluarga Lancelin di Prancis pada tahun 1926. Meskipun dilaporkan bahwa mereka bertindak sangat aneh, tidak pernah berbicara dengan siapa pun kecuali diri mereka sendiri dan menunjukkan sedikit minat pada apa pun selain satu sama lain, menurut Historic Misteri. Mereka melakukan pekerjaan mereka dengan cepat dan tinggal bersama keluarga selama hampir tujuh tahun. sbobet

Kemudian, suatu malam di bulan Februari 1933, Tuan Lancelin, yang telah menunggu istrinya di rumah seorang teman, pulang dan menemukan dia dan anak perempuan mereka yang sudah dewasa tewas di lantai dalam genangan darah. Mata mereka telah dicungkil dan wajah-wajah mereka dihancurkan. Para suster Papin dikunci di kamar mereka dan setelah meminta tukang kunci untuk membuka pintu, polisi mengatakan mereka menemukan saudara perempuan berbaring di tempat tidur bersama dengan palu berdarah di dekatnya, menurut The Berita Vintage.

Para suster Papin segera mengakui kejahatan tersebut. Saat di penjara, Christine menjadi sangat tertekan karena jauh dari saudara perempuannya dan akhirnya diberikan izin untuk melihat Léa. Laporan mengatakan bahwa saudara perempuan tampaknya tidak wajar dekat satu sama lain, dengan beberapa menyarankan hubungan seksual, meskipun dokter yang memeriksa saudara Papin membantah bukti itu.

Beberapa bulan kemudian, Christine menderita gangguan mental dan mencoba mencungkil matanya sendiri. Setelah persidangan mereka, Christine dijatuhi hukuman penjara seumur hidup karena menjadi dalang di balik pembunuhan, sementara Léa akhirnya dibebaskan dari penjara pada tahun 1943 dan berhasil mendapatkan pekerjaan di sebuah hotel Prancis dengan identitas baru. Diyakini bahwa dia meninggal pada tahun 1982, tetapi itu tidak pernah dikonfirmasi.  

Pembunuh mandi asam John George Haigh.

John George Haigh adalah seorang pembunuh berantai Inggris yang aktif di akhir 40-an. Dia biasa membuang tubuh korbannya dengan membakarnya dalam asam sulfat, menurut majalah Forensik. Haigh yakin dia lolos dari pembunuhan, secara harfiah, karena dia salah mengira bahwa tanpa tubuh tidak ada kejahatan. Kesombongannya inilah yang akhirnya membuatnya tertangkap ketika dia memimpin polisi ke sisa-sisa korban keenam dan terakhirnya, Olive Durand-Deacon yang berusia 69 tahun.

Saat diadili, Haigh mengaku gila dan bersikeras ke pengadilan bahwa dia meminum darah korbannya. Dia dinyatakan bersalah pada tahun 1949 dan digantung beberapa bulan kemudian.

Robert Berdella, Tukang Daging Kansas.

Pada akhir 80-an, Robert Berdella menyiksa dan membunuh enam pria, memotong tubuh mereka menjadi potongan-potongan kecil, dan memasukkan sisa-sisa mereka ke dalam kantong makanan anjing, menurut The New York Daily News. Dia juga menyimpan catatan rinci tentang setiap korbannya, yang kemudian membantu penyelidik membuktikan pembunuhan mereka. Berdella hampir lolos dari itu semua. Jika bukan karena calon korban ketujuhnya, Christopher Bryson, 22 tahun, yang berhasil melarikan diri dari lantai dua rumah Berdella, dia mungkin belum tertangkap.

Berdella awalnya didakwa dengan penyerangan seksual, tetapi setelah polisi memperoleh surat perintah penggeledahan, mereka menemukan sisa-sisa manusia dan dompet lain dari korban lainnya. Dia dijatuhi hukuman penjara seumur hidup dan meninggal karena serangan jantung di penjara pada tahun 1992.

Dennis Nilsen, yang membunuh para pemuda dan menyimpan tubuh mereka.

Dennis Nilsen meneror London pada akhir 70-an dan awal 80-an, menewaskan 15 orang selama periode lima tahun. Nilsen akan menjemput para pemuda di bar dan membawa mereka kembali ke rumahnya. Di sana, dia akan mencekik atau menenggelamkan mereka. Setelah mati, dia akan memandikan dan mendandani jenazahnya, menurut The International Business Times.

Dia mengaku kepada polisi bahwa dia menyimpan mayat untuk waktu yang lama sebelum membuangnya sehingga dia bisa berhubungan seks dengan mereka dan berbicara dengan mereka. Dia saat ini menjalani hukuman seumur hidup di penjara HMP Full Sutton di Yorkshire, Inggris.

Herb Baumeister, seorang pembunuh berantai yang menyembunyikan mayat di halaman belakang rumahnya.

Pada akhir 80-an dan 90-an, Herbert Baumeister akan memikat pria gay kembali ke rumah kolamnya kemudian mencekik mereka dan membuangnya di hutan di belakang rumahnya, menurut majalah People. Baumeister memiliki area kolam yang didekorasi dengan manekin yang ditata seolah-olah mereka sedang mengadakan pesta biliar.

Putra muda Baumeister, Erich, bahkan menemukan sisa-sisa salah satu korban saat dia sedang bermain di halaman belakang. Begitu Baumeister menyadari bahwa polisi mengejarnya, dia melarikan diri ke Ontario, Kanada dan menembak dirinya sendiri di kepala di Taman Provinsi Pinery. Dalam catatan bunuh dirinya, dia menyalahkan pernikahan dan bisnisnya yang gagal sebagai alasan bunuh diri dan tidak pernah mengakui pembunuhan apa pun. Polisi memperkirakan bahwa dia membunuh antara 10-20 orang.

Gertrude Baniszewski, “ibu yang menyiksa”.

Pada tahun 1965 polisi menemukan tubuh kurus penduduk Indianapolis berusia 16 tahun, Sylvia Likens. Dia ditutupi luka bakar rokok dan tergeletak di atas kasur kotor di rumah Gertrude Baniszewski yang berusia 37 tahun, menurut Indianapolis Monthly.

Sylvia dan saudara perempuannya Jenny naik dengan Baniszewski karena orang tua mereka adalah pekerja karnaval dan sering bepergian. Ayah gadis-gadis itu membayar Baniszewski $20 seminggu sebagai ganti perumahan bagi putrinya. Jika uang datang terlambat dan Baniszewski melampiaskan kemarahannya pada gadis-gadis itu. Akhirnya, dia memfokuskan pukulannya pada Sylvia, sendirian. Tapi, ini bukan kejahatan orang dewasa yang memukuli seorang anak; Baniszewski adalah ibu dari tujuh anak, yang semuanya tinggal di rumah dan mengambil bagian dalam serangan kekerasan dan sadis terhadap Sylvia. Anak-anak tetangga, beberapa berusia 10 tahun, diundang untuk bergabung atau menonton. Tidak ada yang melaporkan apa pun.

Pada Oktober 1965, Sylvia dipukuli sampai mati. Baniszewski rupanya memaksa seorang tetangga untuk menelepon polisi dan memberi tahu mereka bahwa Sylvia melarikan diri. Ketika polisi tiba di rumah, Jenny Likens, adik perempuan Sylvia, tampaknya berbisik kepada salah satu petugas, “Keluarkan saya dari sini dan saya akan menceritakan semuanya.”

Baniszewski mendapat 20 tahun penjara dan kemudian dibebaskan, dia pindah ke Iowa, mengubah namanya dan meninggal karena kanker paru-paru pada tahun 1990. Yang lain, yang sebagian besar adalah anak-anak, semuanya lolos dengan hukuman pendek jika ada.

Katherine Knight, yang mencoba memberi makan suaminya kepada anak-anaknya.

Katherine Knight, seorang wanita Australia menikam pasangannya, John Price, hingga tewas 37 kali pada tahun 2000.  Knight kemudian mengulitinya, memenggal kepalanya, dan memasak bagian-bagian tubuhnya. Dia mengatur meja makannya untuk dua orang dan menyajikan daging yang dimasak dengan kentang panggang dan sayuran sampingan. Dia meletakkan catatan tulisan tangan di sebelah setiap pengaturan meja dengan nama anak-anak Price di atasnya — dia mencoba menyajikan ayah mereka untuk makan malam.

Ketika polisi akhirnya tiba di rumah tersebut, mereka menemukan Knight dalam keadaan koma dengan pil yang tumpah di lantai. Mereka juga menemukan kepala Price mendidih dalam panci berisi sup di atas kompor. Knight adalah wanita pertama yang dijatuhi hukuman penjara seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat. Dia saat ini menjalani hukumannya di Kompleks Pemasyarakatan Silverwater di New South Wales, Australia.

Jerry Brudos, pembunuh fetish sepatu.

Pada Januari 1968, wanita di Portland diteror oleh Jerry Brudos, seorang pria yang diduga memiliki fetish kaki dan empat menghilang sepenuhnya, menurut The New York Daily News.

Sekitar setahun kemudian seorang nelayan menemukan sisa-sisa seorang wanita berusia 22 tahun, Linda Salee, yang telah menghilang tahun sebelumnya. Polisi akhirnya menemukan empat mayat lagi dan akhirnya melacak mereka semua kembali ke Brudos. Dia mengakui pembunuhan itu dengan sangat rinci kepada polisi.

Setelah menjaga tubuh korban pertamanya selama beberapa bulan, untuk mendandaninya, dia akhirnya membuang korbannya ke sungai, tetapi tidak sebelum memotong kaki untuk mencoba tumit dan mengambil foto mereka. Dalam temuan mengerikan lainnya, detektif menemukan bahwa dia akan menyimpan suvenir kejahatannya termasuk sepatu, bra, ikat pinggang, dan bahkan pemberat kertas yang dia buat dari payudara manusia.   

Dennis Rader, pembunuh “BTK”.

Dikenal sebagai Pembunuh BTK, Dennis Rader, biasa masuk ke rumah korbannya, di dalam dan sekitar Sedgwick County, Kansas, dan menguntit mereka sebelum bergerak. Dia kemudian akan “mengikat, menyiksa, dan membunuh,” mereka, dari situlah dia mendapatkan julukannya, menurut The Wichita Eagle.

Dia membunuh 10 orang antara tahun 1974 dan 1991 tetapi tidak ditangkap sampai tahun 2005. Setelah ditangkap, polisi menggeledah rumah Rader dan menemukan foto Rader dengan korbannya. Rader didakwa dengan 10 tuduhan pembunuhan tingkat pertama dan sekarang menjalani 10 hukuman seumur hidup berturut-turut di Fasilitas Pemasyarakatan El Dorado di Kansas.

Issei Sagawa, kanibal Jepang yang masih berjalan bebas.

Kanibal Jepang yang terkenal terkenal di negaranya. Dia dibesarkan dalam keluarga kaya tetapi selalu memiliki keinginan untuk daging manusia. Pada usia 23, Sagawa ditangkap karena percobaan pemerkosaan, menurut Culture Crossfire. Dia memasuki apartemen seorang wanita Jerman tinggi yang tinggal di Tokyo dan menyerangnya. Polisi tidak menyadari bahwa dia benar-benar mencoba memakannya, meskipun dia menggigit sepotong dagingnya. Sagawa, yang tingginya 5 kaki, kemudian memberi tahu Vice bahwa dia terobsesi dengan wanita “Barat” yang lebih tinggi.

10 Kasus Pembunuhan Mengerikan Yang Mungkin Belum Di Dengar

Pada usia 32, Sagawa belajar sastra di Prancis, bahkan menerima gelar Ph.D. Di sanalah dia berteman dengan teman sekelasnya, seorang wanita Belanda berusia 25 tahun bernama Renee Hartevelt.

Persahabatan itu terbukti mematikan bagi Hartevelt ketika suatu malam di tahun 1981, Sagawa mengundangnya dengan kedok mengerjakan tugas puisi tetapi akhirnya menembak lehernya dan memakan berbagai bagian tubuhnya selama rentang dua hari.

Dia berusaha membuang sisa-sisa tubuhnya di danau terdekat tetapi tertangkap basah. Dia ditahan di tahanan polisi selama dua tahun sebelum dianggap gila secara hukum dan dideportasi kembali ke Jepang. Setelah di Jepang, dia dinyatakan waras oleh psikolog dan menandatangani dirinya keluar dari rumah sakit jiwa tempat dia ditahan. Dia saat ini hidup sebagai orang bebas di Jepang.…

10 Buku Fiksi Kriminal Yang Muncul Dari Awal Abad 20

10 Buku Fiksi Kriminal Yang Muncul Dari Awal Abad 20

10 Buku Fiksi Kriminal Yang Muncul Dari Awal Abad 20 – Fiksi kriminal mungkin berakar pada cerita detektif santun Sir Arthur Conan Doyle, tetapi karena disempurnakan oleh master noir Amerika seperti Raymond Chandler, Jim Thompson, dan Dashiell Hammett, penekanannya lebih banyak bertumpu pada kejahatan.

Fiksi kriminal Inggris dan Amerika (dan ekspatriat Belgia Georges Simenon) menulis thriller psikologis bertekstur dan menghantui yang dengan cemerlang melengkapi kelesuan generasi yang tatanan moralnya telah digulingkan oleh perang. sbobet88

10 Buku Fiksi Kriminal Yang Muncul Dari Awal Abad 20

Ini juga novel sosial yang membahas topik yang terlalu tabu untuk fiksi sastra yang sopan; seperti prostitusi, rasisme, homoseksualitas, dan korupsi di kepolisian. Di bawah ini, 10 titik masuk yang sangat baik ke dunia abu-abu moral dari penulisan kejahatan awal abad ke-20.

Red Harvest by Dashiell Hammett

Bisa dibilang pandangan Hammett yang paling memberatkan tentang korupsi kota (dan salah satu dari sedikit yang tidak menampilkan detektif terkenalnya Sam Spade atau detektif yang sudah menikah Nick dan Nora Charles), Red Harvest terjadi di Poisonville, di mana seorang detektif Pinkerton bertekad untuk menyelesaikan pembunuhan bahkan jika itu berarti mencabut seluruh kota untuk mencari keadilan.

The Killer Inside Me by Jim Thompson

Jim Thompson selama hidupnya dikenal sebagai “dimestore Dostoevsky” karena penetrasi psikologis dari cerita kriminalnya. Tidak ada yang sebrutal The Killer Inside Me, di mana seorang wakil Sheriff tercinta menceritakan jaringan pembunuhan dan manipulasi yang dia jalin di kota kecilnya untuk melindungi dorongan haus darahnya sendiri.

Farewell, My Lovely by Raymond Chandler

Transparansi bukanlah kekuatan Raymond Chandler. Alur ceritanya begitu kompleks, motif galeri penyamunnya begitu sulit untuk diungkap, solusi atas misterinya begitu gila, sehingga buku-bukunya menuntut pembacaan berulang-ulang. Salah satu tulisan terbaiknya adalah Farwell, My Lovely, dibuat menjadi film Murder My Sweet, yang memberi kita karya: pembunuhan, pencuri permata, pemadaman listrik, dan detektif andalannya Philip Marlowe.

The Talented Mr. Ripley by Patricia Highsmith

Patricia Highsmith menulis tentang dunia duplikat dan dangkal yang dia rasakan di sekitarnya, dengan pahlawannya Tom Ripley seorang penipu master amoral yang lebih dari setara dengan tugas mengalahkan masyarakat dengan permainannya sendiri. Mr. Ripley yang Berbakat memperkenalkan Tom sebagai orang luar klasik, dikirim ke Italia untuk membawa kembali seorang kenalan kaya — hanya untuk akhirnya menggantikannya.

Brighton Rock by Graham Greene

Salah satu yang Graham Greene sebut sebagai “hiburan” ringannya, Brighton Rock adalah kisah kejahatan yang masih mengerikan yang mengikuti penghuni dunia bawah dari kota tepi laut, sebuah geng yang dipimpin oleh gangster remaja Pinkie yang tanpa belas kasihan, saat mereka mengikuti kehancuran di belakang mereka. Akhirnya, Pinkie memiliki kesempatan untuk menebus melalui Ida Angel yang tak kenal lelah, yang datang ke Brighton Rock untuk mencari keadilan bagi salah satu korban Pinkie.

Mildred Piece by James M. Cain

Hanya memiliki sedikit kemiripan dengan film pemenang Academy Award 1945 dengan nama yang sama, Mildred Pierce adalah potret konflik kelas yang jauh lebih gelap dan lebih kotor, karena persaingan seksual terjadi antara seorang ibu yang dipaksa berusaha keras untuk menjaga keluarganya tetap utuh dan putrinya yang nakal.

The Real Cool Killers by Chester Himes

Dua detektif kulit hitam, Coffin Ed Johnson dan Grave Digger Jones, mulai memecahkan pembunuhan Harlem dari Yunani Ulysses Galen, meskipun ketidakpedulian dari sisa kepolisian. Dalam tawar-menawar, mereka bertemu geng misterius, femme fatales, dan jenis kompleksitas rasial yang telah membuat Pembunuh Keren Nyata Chester Himes menjadi benang kejahatan klasik dan novel brilian dari pengalaman Afrika-Amerika abad pertengahan.

My Friend Maigret by Georges Simenon

Georges Simenon yang luar biasa produktif menulis lebih dari seratus novel kriminal sepanjang hidupnya, banyak di antaranya dibintangi oleh Detektif Maigretnya. Teman saya Maigret adalah salah satu contoh paling klasik dari Euro-noir pembalik halaman Simenon, ketika Maigret berdagang dengan pemalsu seni di selatan Prancis sambil mencari pembunuh seorang teman lama—atau apakah dia musuh?

Rebecca by Daphne du Maurier

Sebuah novel yang abadi dan penting, Rebecca karya Daphne du Maurier adalah kisah gothic dari Mrs. Maxim de Winter yang baru, seorang pengantin muda yang menemukan bahwa suaminya, penguasa perkebunan Manderley yang luas, tidak seperti yang terlihat dan bahwa warisan miliknya mendiang istri pertama, Rebecca yang mempesona, masih menghantui tempat itu. Layak dibaca bahkan jika Anda pernah melihat adaptasi Alfred Hitchcock dengan nama yang sama.

10 Buku Fiksi Kriminal Yang Muncul Dari Awal Abad 20

A Walk on the Wild Side by Nelson Algren

Tur klasik dunia bawah New Orleans, A Walk on the Wild Side karya Nelson Algren yang berpengaruh masih mengejutkan dalam penggambaran jujurnya tentang penipu, pembuat minuman keras, dan pelacur French Quarter. Itu juga terkenal menjabarkan tiga aturan utama Algren: “Jangan pernah bermain kartu dengan seorang pria bernama Doc. Jangan pernah makan di tempat bernama Mom’s. Jangan pernah tidur dengan wanita yang masalahnya lebih buruk dari Anda sendiri.”…

9 Kejahatan Mengerikan Di Vietnam Dalam Satu Dekade Terakhir

9 Kejahatan Mengerikan Di Vietnam Dalam Satu Dekade Terakhir

9 Kejahatan Mengerikan Di Vietnam Dalam Satu Dekade Terakhir – Vietnam dikenal sebagai negara yang damai dan bersahabat, tetapi tentu saja, tidak ada negara yang bebas dari kejahatan, dan kadang-kadang, kami mendapat berita tentang kasus-kasus serius yang membuat kami merinding.

Jadi, mari kita lihat 9 kejahatan paling terkenal di Vietnam dalam satu dekade terakhir, dari pembunuhan yang disebabkan oleh kecemburuan hingga yang disebabkan oleh fanatisme murni. http://www.realworldevaluation.org/

9 Kejahatan Mengerikan Di Vietnam Dalam Satu Dekade Terakhir

1. Nguyễn c Nghĩa – membunuh mantan pacarnya dan memotong-motong tubuhnya

Pada pagi hari tanggal 17 Mei 2010, penjaga keamanan di sebuah apartemen di Hanoi terkejut menemukan tubuh telanjang seorang wanita muda di atap. Pihak berwenang segera diberitahu, dan penyelidikan lebih lanjut mengungkapkan pembunuhnya adalah Nguyễn c Nghĩa, mantan pacar korban. http://www.realworldevaluation.org/

Dari apa yang dikatakan Nghĩa selama interogasi, dia dan wanita itu masih saling bertemu pada saat pembunuhan itu terjadi meskipun mereka telah putus bertahun-tahun sebelumnya. Tapi hari yang menentukan itu, dibutakan oleh kecemburuan setelah mendengar panggilan telepon kekasihnya dengan pacar barunya, Nghĩa menikamnya berkali-kali sampai mati.

Pria itu kemudian memotong kepala dan ujung jarinya untuk membuat tubuhnya lebih sulit dikenali, kemudian naik bus ke Provinsi Quảng Ninh terdekat, membawa bagian tubuh korban bersamanya di dalam tasnya, yang kemudian dia buang ke sungai.

Beberapa laporan tentang pembunuhan mengerikan mengklaim bahwa Nghĩa menunjukkan penyesalan yang besar selama berada di penjara dan memohon hukuman mati pada beberapa kesempatan, yang diberikan pada Juli 2014. Kasus ini sekarang ditutup, tetapi kenangan mengerikan yang ditinggalkannya masih menghantui. penghuni apartemen tempat mayat ditemukan.

2. Lê Văn Luyện – perampokan toko perhiasan dengan 3 korban

Lê Văn Luyện mungkin adalah salah satu pembunuh paling terkenal di Vietnam dalam sejarah baru-baru ini. Pada dini hari tanggal 24 Agustus 2011, pada usia 17 tahun, Luyện secara brutal membantai seluruh keluarga pemilik toko perhiasan di provinsi utara Bắc Giang selama upaya perampokan yang berubah menjadi perampokan.

Di belakangnya, Luyện meninggalkan 3 mayat, termasuk pemilik toko, istrinya, dan putrinya yang berusia 18 bulan. Putri sulung pemiliknya – saat itu berusia 8 tahun – adalah satu-satunya yang selamat, meskipun tangan kanannya terputus selama perjuangan.

Kekejaman Luyn – bahkan tidak menyelamatkan balita – memicu kemarahan publik yang besar, dengan banyak orang menuntut eksekusinya. Namun, karena dia masih di bawah umur pada saat itu, pengadilan menganggapnya hanya memberinya hukuman penjara 18 tahun.

3. Pusat Bedah Kosmetik Cát Tường – prosedur kosmetik yang salah dengan hasil yang fatal

Berjuang untuk menjadi lebih cantik adalah keinginan umum, dan banyak yang tidak takut untuk berusaha keras, beralih ke operasi kosmetik untuk mencapai tujuan mereka. Namun, prosedur seperti itu hanya boleh dilakukan setelah perencanaan dan pertimbangan yang matang, atau hasilnya bisa menjadi bencana – atau mungkin fatal, seperti yang terjadi di Pusat Bedah Cát Tường di Hanoi pada tahun 2013.

Pada 19 Oktober 2013, Lê Thị Thanh Huyền, 39 tahun saat itu, datang ke Pusat Bedah Cát Tường untuk operasi pembesaran payudara. Di sana, Dr. Nguyễn Mạnh Tường mengekstraksi lemak dari perutnya untuk disuntikkan ke payudaranya. Namun, hanya beberapa jam setelah prosedur, pasien mengalami kejang dan meninggal segera setelahnya.

Dalam upaya putus asa untuk menutupi kecelakaan itu, Tường menyembunyikan tubuh korban di dalam mobilnya dan, malam itu, melemparkannya ke Sungai Merah. Sementara dokter amoral itu ditangkap hanya setelah beberapa hari dan akhirnya dijatuhi hukuman 19 tahun penjara, tubuh korban yang malang hanya ditemukan 9 bulan setelah kejadian dalam keadaan tanpa kepala dan tanpa anggota badan.

Sampai hari ini, nama Cát Tường masih digunakan untuk mengingatkan orang akan bahaya salon kecantikan yang teduh.

4. Châu Việt Cường – penyanyi yang membunuh pacarnya selama halusinasi akibat obat

Selebriti yang jatuh dari kasih karunia ke dalam kehidupan pesta pora dan skandal bukanlah pemandangan yang langka, dan begitulah kisah Châu Việt Cường, seorang penyanyi Vietnam yang cukup populer yang secara tidak sengaja membunuh pacarnya saat menggunakan narkoba.

Pada tanggal 5 Maret 2020, saat sesi minum obat, penyanyi tersebut mengalami halusinasi dan percaya bahwa pacarnya telah dirasuki hantu. Karena itu, dia dengan paksa memasukkan bawang putih ke tenggorokannya dalam upaya untuk mengusir hantu itu, mencekiknya dalam prosesnya. Kemudian, otopsi tubuh korban menemukan lebih dari 30 siung bawang putih di tenggorokannya.

Karena tindakan Cường dianggap tidak disengaja, dia dijatuhi hukuman 13 tahun penjara.

5. Pembunuhan “gadis pengantar ayam” – dengan tikungan tak terduga

Tahun Baru Imlek seharusnya menjadi acara yang ceria, tetapi pada Tahun Baru Imlek 2019, kegembiraan itu agak ternodai oleh laporan media yang terus-menerus tentang pembunuhan seorang gadis berusia 22 tahun di Provinsi iện Biên, yang mengumpulkan banyak publik. diminati karena perkembangannya yang rumit.

Dijuluki “kasus gadis pengantar ayam”, itu dimulai sebagai apa yang tampak seperti kasus penculikan dan pembunuhan konvensional, meskipun tragis. Pada tanggal 4 Februari 2019, hari terakhir tahun lunar, Cao Mỹ Duyên, 22 tahun, yang sedang menjual ayam bersama ibunya di pasar lokal, mengirimkan 10 ayam kepada seorang pelanggan sesuai pesanan. Gadis itu tidak pernah kembali, dan tubuhnya ditemukan 3 hari kemudian dengan tanda-tanda telah dianiaya dan dicekik.

Sebanyak 9 pelaku cepat ditangkap. Namun, penyelidikan lebih lanjut mengungkapkan hal yang tidak terduga: ibu korban – yang semua orang mengira hanyalah seorang wanita miskin yang berduka karena kehilangan putrinya – sebenarnya adalah seorang pengedar narkoba yang sebelumnya berbisnis dengan para pembunuh.

Penculikan gadis itu adalah upaya untuk memaksa ibunya membayar utang yang dilaporkan berutang kepada para pembunuh karena pengedar narkoba. Namun, wanita yang lebih tua menolak, dan itu menyebabkan kematian putrinya.

Namun terlepas dari apa yang ibunya lakukan, semua orang setuju bahwa gadis malang itu tidak pantas mendapatkan nasib yang mengerikan, dan banyak yang puas, 6 dari 9 pelaku yang terlibat dalam pembunuhannya dijatuhi hukuman mati. Sementara itu, 3 orang sisanya menghadapi hukuman antara 3 sampai 10 tahun penjara untuk berbagai tuduhan termasuk pemerkosaan dan kejahatan kejahatan.

6. Mayat terbungkus beton di Provinsi Bình Dương – pembunuhan yang dilakukan oleh aliran sesat

Agama dan kepercayaan dapat membawa ketenangan pikiran dan membantu kita memperbaiki diri, tetapi ketika disalahgunakan, mereka dapat membutakan orang untuk melakukan tindakan yang mengerikan. Pembunuhan mengerikan di Provinsi Bình Dương pada 2019, di mana dua mayat ditemukan terbungkus beton, adalah contohnya.

Setelah penyelidikan, polisi menemukan bahwa para korban adalah anggota aliran sesat yang mengikuti versi Falun Gong, di mana mereka berlatih latihan ekstrem seperti berpuasa selama berminggu-minggu dan mengonsumsi alkohol secara teratur.

Salah satu korban, seorang pria berusia 52 tahun, dilaporkan tewas setelah upaya melarikan diri yang gagal dari markas kultus karena ia tidak dapat mengikuti praktik yang ketat.

Kemudian, pria lain dari kelompok itu juga menunjukkan tanda-tanda tidak mengikuti aturan kultus. Dia kemudian disetrum dan dicekik sampai mati oleh sesama anggota sekte, karena mereka percaya dia telah “menyimpang dari jalan yang benar”.

Para pembunuh, 4 wanita berusia antara 29 dan 66 tahun, memasukkan mayat-mayat itu ke dalam tangki air dan mengisinya dengan beton untuk menutupi kejahatan mereka. Mereka dilaporkan terus tinggal dengan mayat di rumah yang sama selama berhari-hari sebelum pindah. Mayat-mayat itu kemudian ditemukan oleh pemilik rumah berikutnya pada Mei 2019, yang dengan cepat menyebabkan penangkapan 4 wanita tersebut.

Pada Juni 2020, pemimpin kelompok itu dijatuhi hukuman mati, sementara tiga lainnya dijatuhi hukuman masing-masing antara 13 hingga 22 tahun penjara.

7. Lại Thị Kiều Trang – yang mencoba membunuh sepupunya dengan teh gelembung beracun

Kasus Lại Thị Kiều Trang pada tahun 2019 merupakan tragedi yang disebabkan oleh cinta yang salah tempat. Berselingkuh dengan suami sepupunya, wanita berusia 25 tahun dari Provinsi Thái Bình berusaha membunuh sepupunya untuk memenangkan pria itu untuk dirinya sendiri, hanya untuk akhirnya membunuh wanita lain yang tidak bersalah.

Pada tanggal 2 Desember 2019, Trang membeli 6 cangkir teh gelembung, menyuntik 4 di antaranya dengan senyawa natrium sianida (NaCN) yang sangat beracun, dan mengirimkannya ke Rumah Sakit Paru-Paru Thái Bình tempat sepupunya bekerja sebagai perawat, menyamar sebagai hadiah terima kasih dari pasien tanpa nama.

Sepupunya tidak bekerja hari itu, jadi bubble tea disimpan di lemari es. Keesokan paginya, salah satu rekannya meminum salah satu cangkir dan meninggal setelah hanya dua teguk. Dua orang lainnya juga minum teh gelembung, tapi untungnya mendapat cangkir yang tidak beracun.

Pada Juni 2020, pengadilan memutuskan tindakan Trang sebagai “kejam” dan “menunjukkan pengabaian total terhadap kehidupan manusia” dan menganggapnya pantas untuk memberinya hukuman mati, yang belum dilakukan.

8. Kasus Tuấn Khỉ – tembak-menembak yang merenggut 6 nyawa

Petugas polisi memburu buronan bersenjata adalah sesuatu yang kita semua pernah lihat di film aksi, tapi itulah yang terjadi dalam kasus Lê Quốc Tuấn, alias Tuấn Khỉ , lebih dari setahun yang lalu di Saigon.

Pada 29 Januari 2020, marah setelah kehilangan banyak uang dalam sesi perjudian, Tuấn Kh mengeluarkan senapan dan menembak mati 4 teman judinya. Kemudian, karena terburu-buru untuk melarikan diri, dia juga membunuh seorang pengemudi GrabBike untuk mengambil sepeda motornya dan melukai beberapa orang lainnya.

Pria itu kemudian bersembunyi di rumah seorang teman selama dua minggu sebelum dia dikepung oleh polisi, dan karena dia menolak untuk mundur, dia terbunuh dalam baku tembak berikutnya.

9. Seorang ibu dan ayah tiri memukuli seorang balita sampai mati

Kasus yang relatif baru yang masih membuat kami berlinang air mata adalah insiden kekerasan dalam rumah tangga yang terjadi di Hanoi pada Maret 2020, ketika seorang gadis berusia 3 tahun dipukuli sampai mati oleh ibu dan ayah tirinya sendiri.

Ibu berdarah dingin yang dimaksud adalah Nguyễn Thị Lan Anh, saat itu berusia 29 tahun. Setelah bercerai dari mantan suaminya, Lan Anh meninggalkan anak mereka dalam perawatan ibunya, kemudian menikah dan tinggal bersama Nguyễn Minh Tuấn di Hanoi.

Pada 5 Maret 2020, pasangan itu membawa anak itu ke rumah mereka, di mana dia tinggal selama lebih dari 20 hari. Di sanalah tragedi itu terjadi: Lan Anh dan Tuấn dilaporkan memukuli anak itu beberapa kali selama periode ini, bahkan menusuk jari-jarinya dengan jarum agar dia tidak tidur. Tidak sampai gadis itu jatuh ke dalam keadaan kritis pada 30 Maret bahwa mereka membawanya ke rumah sakit, di mana dia dinyatakan meninggal pada saat kedatangan karena trauma kepala.

9 Kejahatan Mengerikan Di Vietnam Dalam Satu Dekade Terakhir

Polisi kemudian menemukan narkoba di apartemen pasangan itu, dan mereka mengaku telah meminumnya saat pemukulan terjadi.

Gambar-gambar tubuh korban yang memar yang dibagikan secara online oleh kerabatnya yang lain membuat banyak orang menangis dan menyebabkan kemarahan besar-besaran terhadap tindakan tidak manusiawi para pembunuh. Mereka juga tidak menunjukkan tanda-tanda penyesalan di pengadilan, dengan Lan Anh bahkan mencoba menyalahkan luka korban pada ibunya sendiri, mengatakan bahwa wanita yang lebih tua juga kasar terhadapnya sebagai seorang anak.

Pada akhirnya, Nguyễn Minh Tuấn dijatuhi hukuman mati, sementara Nguyễn Thị Lan Anh dijatuhi hukuman seumur hidup.…